Minggu, 21 Juli 2024

Aksi Jilid II, Ampuh Desak Kejagung Panggil Oknum Ketua Partai di Sultra Inisial HA Terkait Kejahatan Pertambangan

Hendro Nilopo, Direktur Ampuh Sulra di Kejagung saat menyerahkan berkas tuntutannya

JAKARTA, TRENNEWS.ID – Aliansi Masyarakat Peduli Hukum (Ampuh) Sulawesi Tenggara (Sultra) kembali menggelar aksi demonstrasi jilid II di Kejaksaan Agung Republik Indonesia (Kejagung RI)

Aksi tersebut merupakan aksi demonstrasi susulan terkait dugaan kejahatan pertambangan dan kehutanan yang melibatkan oknum Wakil Ketua DPRD Sultra sekaligus Ketua Partai Politik berinisial HA.

Selain Wakil Ketua DPRD Sultra sekaligus Ketua Partai Politik, HA juga diduga merupakan Komisaris di lima perusahaan tambang yakni PT. Konut Jaya Mineral (KJM), PT. Sinar Jaya Sultra Utama (SJSU), PT. Putra Konawe Utama (PKU), PT. Wanggudu Sumber Mineral (WSM) dan PT. Apollo Nikel Indonesia (ANI).

Dalam tuntutannya, Ampuh Sultra mendesak Kejaksaan Agung RI untuk memanggil dan memeriksa HA terkait dugaan manipulasi pelaporan kemajuan pembangunan smelter untuk mendapatkan kuota ekspor di tahun 2019 lalu.

“Pada tahun 2019 PT. SJSU mendapat kuota ekspor, sementara dari saat itu sampai hari ini PT. SJSU tidak pernah membangun smelter di Konawe Utara. Sehingga tidak seharusnya mendapat kuota ekspor”. Kata direktur Ampuh Sultra, Hendro Nilopo, Jum’at (5/7/2024).

Menurutnya, pada tahun 2019 pemerintah telah membatasi perusahaan untuk melakukan ekspor, kecuali perusahaan yang sedang membangun smelter dengan presentase kemajuan 90%.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Belum ada komentar disini
Jadilah yang pertama berkomentar disini