Rabu, 17 April 2024

Lambatnya Persetujuan RKAB 2024 Efek dari Kasus Korupsi Blok Mandiodo, Bambang: Banyak Juga Pengusaha Tambang Belum Melengkapi Persyaratan RKAB Baru

Ilustrasi: Salah satu perusahaan pertambangan nikel di Indonesia

JAKARTA, TRENNEWS.ID – Plt Direktur Jendral Mineral dan Batu Bara Kementerian ESDM, Bambang Suswantono, mengungkapkan, lambatnya persetujuan RKAB pertambangan mineral untuk 2024 di Kementeriannya merupakan efek domino dari kasus korupsi di Blok Mandiodo, Konawe Utara, Sulawesi Tenggara pada 2023 lalu.

Menurutnya, instansinya baru memulai tahapan persetujuan untuk RKAB 2024 pada awal Desember 2023. Karena pada bulan-bulan sebelumnya, kata Bambang, kinerja Ditjen Minerba sempat kolaps lantaran direktur jenderalnya, direktur, dan 3 koordinator yang saat itu bertugas tersangkut kasus hukum yang berkaitan korupsi di Blok Mandiodo.

“Saya mengerti bagaimana situasi setahun lalu pada saat kasus Mandiodo mencuat Meiā€”Juni, itu yang diambil Kejaksaan adalah dirjen, direktur dan 3 koordinator. Mereka ujung tombak semua dan mereka pengambil keputusan. Akibatnya, ketika diambil semuanya, mohon maaf, teman-teman kami di bawah kolaps. Kalau bahasa tentara, tiarap mereka,”ujar Bambang di Komisi VII DPR RI, Selasa (19/3/2024) kemarin.

Kata Bambang, otomatis dari Mei hingga Agustus 2023 hampir sama sekali tidak ada kegiatan menyelesaikan RKAB 2023. ‘Kami masuk pada September, kami sampaikan pendekatan kepada teman-teman di Ditjen Minerba,” tambah Bambang.

Menurut pengakuan Bambang, pegawai di Ditjen Minerba saat itu cenderung tidak mau menindaklanjuti RKAB 2023 karena bakal bermasalah bila mengacu pada ketentuan yang lama dengan adanya korupsi tersebut.

“Para pegawai takut bahwa mereka bakal dipanggil oleh Aparat Penegak Hukum (APH) bila salah langkah,” katanya.

Dengan demikian, kata Bambang, setidaknya terdapat 4 tipe alternatif yang mau diambil oleh pegawai Ditjen Minerba saat itu. Di antaranya mengajukan mutasi, mengajukan keluar, mengajukan cuti di luar tanggungan negara, dan tugas belajar di luar negeri.

“Akhirnya, saya masuk dan menjadi Plt Dirjen Minerba per September 2023 dan mulai melakukan berbagai pendekatan kepada pegawai untuk melanjutkan penuntasan RKAB mineral 2023,” ungkap Bambang.

Selain itu, dirinya juga mengusulkan kepada Menteri ESDM Arifin Tasrif untuk memperkuat direktorat yang dipimpinnya.

“Kami lapor Pak Menteri Arifin untuk minta penguatan dari unit-unit ESDM ada 25 yang mempunyai kemampuan geologi dan penambangan untuk memperkuat Minerba. Kemudian masih kurang lagi saya minta lagi dari inspektur tambang di provinsi ada sekitar 22 dari luar, kami jadikan satu tempat untuk menyelesaikan RKAB 2023. Itu Oktober sampai dengan November. Harus selesai persetujuan RKAB 2023,” ujarnya.

Namun demikian, Bambang mengatakan, keterlambatan persetujuan RKAB 2024 juga tidak semata-mata merupakan kesalahan dari Kementerian ESDM.

“Saat itu, banyak pengusaha yang justru belum bisa menyesuaikan untuk melengkapi persyaratan RKAB baru yang termaktub dalam Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 373.K/MB.01/MEM.B/2023 tentang Pedoman Pelaksanaan Penyusunan, Evaluasi, dan Persetujuan Rencana Kerja dan Anggaran Biaya Pada Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batu Bara,”ungkapnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Belum ada komentar disini
Jadilah yang pertama berkomentar disini