Senin, 17 Juni 2024

YLKI Minta Pemerintah Benahi Rantai Distribusi Pangan Ditengah Rencana Kenaikan HET Beras

YLKI meminta pemerintah untuk membenahi rantai distribusi pangan di tengah rencana kenaikan harga eceran tertinggi atau HET beras (ist)

JAKARTA, TRENNEWS.ID – Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) meminta pemerintah untuk membenahi rantai distribusi pangan di tengah rencana kenaikan harga eceran tertinggi atau HET beras.

Pengurus Harian YLKI Agus Sujatno menyampaikan, sistem rantai distribusi pangan yang berbelit menjadi persoalan yang perlu diperhatikan pemerintah.

“Jangan-jangan dengan pembenahan rantai pasok distribusi menjadi lebih efektif dan efisien, kenaikan HET beras tidak diperlukan,” kata Agus, seperti dilansir Bisnis.com pada, Rabu (22/5/2024)

Menurutnya, rencana tersebut kurang tepat lantaran kenaikan HET beras akan menggerus alokasi belanja masyarakat. Apalagi, pendapatan masyarakat mayoritas masih stagnan bahkan mengalami penurunan pada sejumlah kelompok masyarakat.

Kenaikan HET beras kata dia, berpotensi mengerek laju inflasi yang berujung pada pelemahan daya beli konsumen.

Di sisi lain, YLKI mempertanyakan dampak kenaikan HET beras terhadap nasib petani. Menurutnya, akan lebih adil bagi konsumen ketika kenaikan HET beras berdampak positif terhadap kesejahteraan bagi petani.

“Kenaikan HET beras apa akan berdampak pada nasib petani? Atau malah kelompok tengkulak,” ujarnya.

Pemerintah sebelumnya telah melakukan relaksasi untuk HET beras premium dan SPHP. Untuk beras premium, pemerintah kembali memperpanjang relaksasi HET hingga 31 Mei 2024.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Belum ada komentar disini
Jadilah yang pertama berkomentar disini